Hari Kebangkitan Endonesia

26Mei08

Bangkitlah Endonesiaku

“Bangkitlah Endonesiaku”

[Bego bin Error mode : ON]

Eh, udah 100 tahun katanya Endonesia bangkit. Emang dulunya tiduran ya? Sekarang bangkitnya duduk apa berdiri? Masih jongkok kali ya? Kapan sih Endonesia bangkit? Trus lari, berlari lalu terbang tinggi?

Nasionalisme itu apa definisinya ya? Kok, rasanya kadar nasionalisme gw tipis banget yak? Dari SD gw gak hapal lagu Endonesia Raya lo. Disuruh nyanyi sendiri kalo gak dibimbing ama ibu guru pasti ngelantur muter-muter, kecuali kalo bareng bisa deh dikit-dikit tapi seringnya sih diam. Kalo lagu Ibu Pertiwi sih gw hapal dikit-dikit. Eh, Pertiwi itu siapa sih orangnya? Cantik gak? Trus Kartini itu ibu kita ya? Banyak punya anak donk beliau, gak pake KB ya? KB keluarga berencana kan? Tetangga gw, Tachi Ai Ling anaknya bejibun loh. Gak pake KB ya?

Gw kalo upacara bendera males banget ikutan kenapa sih? Seringnya ngumpet di pojok kelas tiduran bareng si ketua kelas dan kaum pemberontak lain, ato ngerjain PR kimia yang dikasih mister S. Untung kelas gw di pojok jadinya aman deh, kalo mau digeledah tinggal migrasi ke toilet yang emang tetanggaan ama kelas.

Lalu kenapa sih kita harus capek-capek dongakin kepala sambil naruh tangan di kening ngeliatin bendera merah-putih yang merayap naik ke atas tiangnya?

Pancaasusila itu dasar negara atau landasan negara? Gw lupa pelajaran PKn nih. Isinya kalo gak salah lima aturan kan? Gw gak ngerti isinya, kok kayak setengah-setengah gitu sih? Ketuhanan yang Maha Esa? Di kemanakan Tuhan-Tuhan yang katanya Three-in-One itu? Uang, wanita, dan kekuasaan diapain ha? Yang atheis gimana? Trus persatuan Endonesia. Halloo? How are you Timor Leste? RMS nangapa habar? GAM opo kabare? Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Endonesia? Kami RAKYAT, diapain wahai WAKILku? Kenapa gaji kalian, yang notabene KACUNG kami malah LEBIH BESAR BERKALI LIPAT dari pendapatan kami yang kalian WAKILI?? Kalian KACUNG KURANG AJAR, masa MILIK KAMI kalian JUAL sama kami sih? Mending dimurahin kek, atau apa kek. Sudah difasilitasi dari duit kami, kaliannya malah bikin kami sengsara!

TNE (Tentara Nasional Endonesia) dan POLRE (tau kan?) siap mempertahankan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Endonesia, katanya sih gitu. He, dengar-dengar Endonesia gak bakal di invasi bersenjata oleh negara lain deh. Neo-invasi sekarang mah gak musim lagi pake senjata. Ini era globalisasi katanya, era pasar bebas, n istilah-istilah lain yang gw gak ngerti. Kalo gak salah pemerintah sendiri kan yang minta dan membiarkan dijajah? Dijajah oleh neo-imperialisme bertopeng pasar bebas? Bangsa Endonesia bangsa penurut, anak-baik loh. Disuruh ini-itu sama si Senpai manut-manut aja, Aset punya Ibu Pertiwi diobral. TNE ama POLRE sanggup gak mempertahankan kedaulatan bangsa dari serangan yang satu ini??? Harus sanggup donk! Iya gak?

Gw kalo udah jadi sarjana pindah ke negeri jiran aja deh. Gak maju-maju kesejahteraan gw kalo di sini terus. Sulit pula nyari kerjaan, males gw desak-desakan rebutin kerjaan yang hasilnya gak seberapa. Kalo ke negeri satunya, gw paruh waktu nyuci sendok aja bisa buat kuliah.

Kalau di Endonesia mah, slogannya “Mau pintar? Makanya bayar!”. Ya udah, gw gak usah repot-repot belajar buat pintar. Asal ada uang, segalanya bisa! Rapat jam satu gw datang aja jam dua, yang lain jam segitu juga banyak belum datang kok. Selama masih di Endonesia, gw santai-santai aja lagi.

Satir? Sinis? Sarkas? Hiperbolis? Terlalu dangkal? Atau malah gw benar-benar lagi bego? Silakan tafsirkan sendiri.

* Lempar posting sembunyi tangan *

  • Tokoh ‘Gw’ di atas adalah tokoh imajiner yang 86% nya didasarkan pada realita diriku sendiri
  • Sengaja gw tulis ‘Endonesia’, untuk membedakan dengan Indonesia. Ya, mungkin semacam parodi Republik Mimpi™ lah.
  • Eh, kalo gk salah dengar di pidato kepresidenannya yang disiarkan di semua stasiun TV (Selasa, 20 Mei Sore) , SBY sendiri beberapa kali nyebut nama negaranya pake hurup ‘E’. Atau telinga gw yang lagi error ya? Maklum bunyi ‘I’ dan ‘E’ kalo diucapin dalam kata hampir sama. ~Only God knows d’truth~


5 Responses to “Hari Kebangkitan Endonesia”

  1. tapi sungguh tragis di hari kebangkita nasional diiringi dengan kebangkrutan nasional oleh semua pihak yang keteteran dengan harga BBM

  2. Pancasila adalah cita-cita negara dan dibuat sebelum negara Indonesia terbentuk. Kalau pada akhirnya negara kacau, yang salah negaranya apa cita-citanya?:mrgreen:

  3. 4 kasno

    wahahahahahahahahaahahahahahahaaaa……………………………..
    saya tertawa puas ketika mendengar kata indonesia bangkit
    Emang kapan bangkitnya indonesia??????????????????????///?
    yang ada hanya bangundari mimpi untuk tidur selamanya…………..??????????????????????????


  1. 1 Menoleh Sejenak ke Belakang « Note of Boredom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: