SNMPTN Hari Pertama, Dodol !!!

03Jul08

Inilah contoh peserta Senam Pagi Terus Nungging yang belum siap tempur, ada-ada aja yang gak beres. Dari gak tau lokasi ujian sampe ketidak-beresan pengisian lembar jawaban.

Pertama-tama gw berangkat dengan si Pangeran Kesiangan menuju lokasi ujian. Dia ngotot kalo masuknya jam setengah delapan (waktu Banjarmasin). Lah, perasaan gw kemaren ngecek setengah delapan itu waktu Indonesia Barat kok. Kalo di sini ya pake waktu setempat donk, setengah sembilan. Mulainya kan serempak seluruh Indonesia, jadinya ya jamnya beda-beda tergantung wilayah. Tapi dia ngotot juga dan jemput gw jam 7 pagi, padahal gw belum makan tuh. Sampai di tempat dia bilang, “Ya ampuun, rupanya jadwalnya 7.30 WIB toh? Kirain WITA!! Gw cuman liat di kartu peserta, gak liat di buku panduan sih”… *Gedubrak*

Sampai di kampus Unlam dan nyari gedung. Gantian gw yang ngotot kalo gw tesnya di gedung FISIP, setelah diteliti rupanya ada sedikit perbedaan dari info yang dikasih di denah pas pendaftaran. Emang bener kata ibu yang nerima pengembalian formulir kemaren, gw ruangannya di FKIP 2. Emang gw yang plin-plan dan gak ngecek sendiri sehari sebelum ujian.

Sampai di FKIP gedung 2…

(Kurang ajar… bayar parkir motor aja sampe 2000 perak rupiah)

Gedungnya berbentuk siklik, kayak cincin gitu lorongnya.

*Liat tabel nomor ujian dan nomor ruangan*

Hmm… gw dapet ruang 26, sama dengan si Pangeran.

*Berjalan dari pintu masuk searah jarum jam mencari ruang 26*

Perasaan gw gak enak nih, kayaknya lebih dekat kalo kita ngambil berlawanan arah jarum jam deh. Nih,, ruang 23… 24… 25… lho? Mana ruang 26? Kok malah kembali ke pintu masuk?? Emang gw dan si Pangeran udah muter jauh tapi kok malah balik ke pintu masuk lagi? Mana ruangannya? Eh, itu ada ruangan yang agak luas tepat di samping pintu masuk. Ada beberapa orang yang lagi duduk di dalamnya. Mungkin itu ruang 26.

Gw udah mau masuk. Tapi ada perasaan gak enak, lalu gw beranikan bertanya sama orang yang di depan pintu.

“Mas, ini ruang dua-puluh-enam ya?”

“Bukan, ini aula dek”

“Lho, terus ruang dua-puluh-enamnya di mana ya? Kok gak ada? Atau salah gedung ya?”

“Itu ruangannya” *menunjuk ke belakangku*

Anjrit, gw gak liat! Rupanya tepat dibelakangku! Tulisannya emang gak keliatan kalo gw menyusurin lorongnya searah-jarum-jam,, soalnya ruangan 26 itu beda sendiri arah pintu masuknya! Emang bener kata Pangeran, lebih cepat kalo dari pintu masuk langsung belok kanan aja. Aarrghh.. kenapa begini??!

Ujian dimulai…

Ngisi data di lembar jawaban.

Gw make penggaris yang bolong-bolong itu cuman buat ngelingkarin pinggiran buletan jawabannya aja, sisanya buletin kayak biasa aja. Jadi ngisinya gw agak cepat dari yang lain,

*Selesai ngisi data di lembar jawaban*

*Lirik kiri-kanan*

Yang lain belum selesai ngisinya. Gw langsung nyuri start menjawab soal. Langsung corat-coret di lembar soal. Dua soal matematika dasar terjawab, sekitar 5 soal Bahasa Endonesia dan 5 soal Bahasa Inggris langsung kusikat. Terus jawabannya langsung kusilang di soal. Baru 5 menit mengerjakan tiba-tiba pengawas teriak, “Yang berada di barisan genap tolong lembar soalnya dituker sama yang disamping. Maaf, ada kesalahan pembagian kode soal”

Aaaaaa, kenapa jadi gini?? Udah repot-repot ngejawab malah disuruh nuker. Otak gw berputar cepat. Soal yang sudah dijawab, satu pilihannya gw silang tebal-tebal yang bukan jawabanku terus dihapus biar masih ada bekasnya. Tapi jawabanku yang yakin benar gw hapus sebersih-bersihnya. Lalu coret-coret hitungan matematika gw hapus bersih-bersih. Peserta yang bakal dituker soalnya denganku sempat ngelirik. Tapi gw yakin dia hanya liat gw ngehapus jawaban yang sudah terlanjur disilang. *Hihihi…*

Untungnya soal ‘ganjil’ dan ‘genap’ sama aja, cuman urutannya yang dibolak-balik. Jadi yang udah terjawab tadi gak terlalu sia-sia karena saya masih ingat soal dan jawabannya.

Gw 100% JUJUR, gak pake aksi ala agen rahasia. Pokoknya pasrah aja gimana hasilnya… yang penting udah usaha semaksimal mungkin.

Ujian berjalan sekitar 20 menit…

Peserta disuruh nulis di bagian pernyataan-yang-gw-pikir-gak-penting-buat-disertakan-di-lembar-jawaban. Bagian ini baru diizinin pengawas untuk diisi berbarengan ngisi daftar hadir.

Gw tulis dengan cermat pake ballpoint…

Dengan ini saya menyatakan bahwa data yang diisikan dalam formulir ini adalah benar dan saya tidak mengikuti ujian SNMPTN di tempat lain. Saya bersedia…

Tiba-tiba pengawas menghampiriku dan bilang, “Dek, tanda tangan di sini pake pen ya”

*menandatangani bukti hadir*

*melanjutkan menulis pernyataan*

… melanggar pernyataan ini.

Lho, kok perasaan agak aneh ya? Kok rasanya pernyataan ini pendek banget. Ah, yang penting tanda tangan dulu dua kali di bawahnya.

*Melanjutkan menjawab soal*

*Waktu hampir habis*

Gw review lagi data diri dan jawaban… Kali aja ada yang ketinggalan. Pas liat bagian pernyataan yang ditulis tangan itu gw baru sadar, tulisannya :

Dengan ini saya menyatakan bahwa data yang diisikan dalam formulir ini adalah benar dan saya tidak mengikuti ujian SNMPTN di tempat lain. Saya bersedia melanggar pernyataan ini.

Seharusnya :

Saya bersedia menerima sanksi bila melanggar pernyataan ini.

Kurang aseem!!! Buru-buru gw benerin dengan cara dicoret karena gak ada tipe-ex. Untung saja masih ingat. Kalo gak bisa-bisa gw dicurigai bertubuh ganda dengan mengikuti senamPTN di tempat lain.

Sekian kedodolan saya di hari pertama Senam Pagi Terus Nungging ini. Semoga tidak berulang, saya harap kebodohan yang sama tidak terjadi pada anda.

Wish me good luck!!!

*ITS !!! Go! Go! ITS…!!!*



12 Responses to “SNMPTN Hari Pertama, Dodol !!!”

  1. Ha ha ha
    Lucu banget yg bagian terakhir. Smpe bisa salah nulis gitu.
    Ha ha ha
    Asli, gw ngakak. Ha ha ha…

    Y uda, kita tinggal berdo’a z sekarang. Go ITB! Go ITS!
    Gw ga mau ditendang gajah lagi. ^^

  2. Lha, bersedia melanggar??😆
    *aseli ngakak*
    Itu mungkin sindrom sebelum ujian, dengan ciri-ciri: Nyasar, lupa tempat ujian, lupa jam ujian, dan salah tulis.😆

    BTW, udah selesai, nih. Go ITS! Go ITS!! Go ITS!!!

  3. Bused.😆 ‘Bersedia melanggar’?😆
    Hati-hati terdistraksi.😛

    SNMPTN sudah selesai, tinggal berdoa dan berharap. Dan nyantai.😀

  4. 4 dhilaaz

    HUAHAHAHA. kalimatnya jadi dodol abis gitu ya.
    banyak2lah berdoa dan berpikiran positif!!😀

    eh..gw blm ngelink ke blog lo ya. yaudah deh, tukeran link yuk. hehehe

  5. @FAiruz
    Berdoa aja gajahya kena penyakit kaki gajah, jadi gak bisa nendang km!:mrgreen:

    @Pandu
    Sindrom menjelang ujian ya… hmmm … ide yang menarik (perasaan pernah posting yg kayak gitu deh)

    @Xaliber
    Santai… kata yang paling ditunggu2 nih

    @Dhilaaz
    Hooh, yuk… mari bu…

  6. 6 Rako

    Haha…lucu😄
    Ada2 az ceritanya😄
    lucu juga..paz nyilang jawaban yg salah tebel2 truz jwaban yg bener di hapus ampe bersih😛
    Haha..ternyata bisa ampe salah gitu ya nulis kata2 pernyataannya😄
    Pengalaman SNMPTN kamu dapat jadi pelajaran juga buat Aku biar paz taon depan Aku bisa menjalani SNMPTN dengan lancar🙂

  7. 7 Boris

    wakakakaka,,,gila lw paling anak paling gokil seindonesia,,,
    hahaha,,pasti gw doain,,,doain gw jga ya!!

    Go go go go UI and ITS hahaha…

  8. Wakakakakakakak!!!😆

    Dasaaaaaaaaaaar….

  9. 9 syEEfa_jelex

    dasar dodol!!!!

    kira2 bakal luluz snmptn gag tuh??
    harusnya yg terakhir itu jgn lo ganti,,,
    he
    he
    he

  10. Wakakakk!! Gokil2!!

    Pengalaman yang lebih gila daripada saya..😄

    Eh.. ternyata ikut SNPMPTn juga yaa…

  11. 11 str★nger。

    Gyahahahahahaa…… !😆
    Lucu2 !
    Moga pas aku unas,q ga knpa2.
    Pokok’e pikirane fresh.
    Q masi kls 1 sma


  1. 1 Bye Banjarmasin, Welcome Yogya « Note of Boredom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: