Kucing oh Kucing…

13Okt08

Hari ini (13 Oktober) adalah hari pertama kuliah tapi gw gak ada jadwal kuliah. Pagi-pagi gw baru sampai kost selepas mudik ke Banjarmasin. Gw udah capek tiada terkira habis dari perjalanan darat Surabaya-Yogya. Rasanya kasur adalah tempat yang paling enak untuk ditiduri.

Karena kamar berantakan gw putusin buat beres-beres dulu sebelum tidur pulas. Eh, lagi khusyuknya ngeberesin isi lemari yang kayak kapal pecahnya Firaun (emang Firaun punya kapal ya?) tiba-tiba dari pintu yang cuman beberapa centi terbuka nyelip kucingnya ibu kost. Lalu dengan tanpa dosa (faktanya hewan memang tidak menanggung dosa sedikitpun) si Kucing menggelosor bentar di karpet gw yang baru disikat, jelas aja bulunya pada nempel tuh karpet. Err, gw emang gak punya pengalaman melihara kucing makanya gw gak ngerti apa maunya si kucing itu pas dia deketin gw dan mulai menggosok-gosokkan badannya ke kaki gw sambil muter-muter gitu. Karena kesal ditambah kamar yang masih berantakan, gw lempar tu kucing ke luar kamar dan dia jatuh menimpa kucing angora ibu kost yang khusyuk ngelamun. Beres sudah.

Tapi rupanya hari itu gw gak sempat tidur pulas-pulasan karena tugas Statistika dan English gw belum dicetak dan yang English harus dikumpul hari itu juga. Karena gw belum beli printer, gw putusin untuk nebeng di kost temen. Eh, baru nyalain komputernya listrik malah padam. Anjrit, katanya wilayah Kaliurang pada mati lampu. Terpaksa nyari ke kota dan sebelumnya wisata kuliner dulu sama teman-teman ditambah ke toko buku murah (akhirnya gw beli buku UNIX & LINUX dengan diskon yang lumayan.) Yang bikin wisata kulinernya rada horror adalah gw dipaksa bawa cewek make motor yang tanpa gigi (baca:ompong) tanpa pengalaman sebelumnya make motor gituan. Hasilnya? Gw berkali-kali lupa kalau motornya gak punya pedal gear dan rem di kaki, serasa jadi bego sendiri dah.

Tugas akhirnya dikumpul juga. Sampai di kost gw udah kayak sapi sekarat, langsung menghempaskan diri di kasur dan mulai terlelap. Samar-samar tecium bau yang agak aneh. Ah, mungkin itu sabun cuci gw yang tadi kuliat tumpah ke lantai entah kenapa. Lalu tiba-tiba ibu kost ngetuk pintu. Pas buka pintu beliau bilang, “Yar, maaf nih mousepad kamu tadi ketumpahan sabun itu, tadi kucing masuk kamar kamu. Tadi juga gorden kamu dicakar-cakarnya. Ini punyamu sudah ibu bersihin.”

Oh,rupanya kucing masuk lagi. Eh tunggu dulu. Bukannya dari gw berangkat tadi kamar gw kunci? Gimana dia bisa masuk? Kucing setan? Pantas kaitan gorden jendela gw banyak yang lepas dan karpet gw kotor kayak banyak bulu gitu. Lalu pas gw mau ngambil minum ke galon air, gw baru tau sumber bau aneh itu. Ternyata si kucing kesal sama gw dan ngehadiahin ‘pup’-nya di lantai kamar gw!!! Posisinya dekat dinding dan untungnya tidak kena karpet walau cuman meleset sedikit. Di kepala gw terlintas dua kemungkinan:

  1. Kucingnya sangat bijak dan gak tega ngotorin karpet gw lebih jauh.
  2. Si Kucing adalah pembidik atawa sniper yang sangat parah. Pokoknya gak bakal direkrut persatuan penembak jitu seluruh Indonesia buat mewakili ke Olimpiade. Masa boker aja meleset?

Entah kenapa bau itu terasa makin bau setelah gw melihat sendiri ‘barang’-nya. Ternyata inilah yang namanya sugesti. Luka pun kalau tidak disadari tidak akan sesakit luka yang disadari. Tapi tetap aja lebih sakit sakit gigi:mrgreen:

Well, setidaknya ini menyadarkan gw agar tidak sembarangan memperlakukan hewan. Wallahualam.



11 Responses to “Kucing oh Kucing…”

  1. Ahahaha, untunglah Naruto-ku tersayang ga pernah menghadiahi “sesuatu” yang sangat “istimewa” seperti itu, paling nyakar kalo laper terus gw cuekin aja… Wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk…

  2. Jadi kangen Naruto… mudah2an tu kucing ga nyebur ke gentong aer lagi. Yah, at least… kalo dia nyebur lagi, artinya orang rumah ga bakal perlu mandiin, karena udah bersih sendiri, cuma kalo terlambat diselamatkan kan bisa berabe tuh…

  3. Yah… sudah dua komen, sekalian aja jadi tiga… :p

  4. Ke Surabaya, kenapa ga bilang-bilang?👿

    Si kucing mungkin lagi berbaik hati mau ngasih kenangan terbaik saat kenalan. Masih mending lho daripada dikasih tikus mati.😆

    BTW, jadi inget kucing saya yang udah dua minggu menghilang.

  5. @FAiruz
    sekarang komplotan kucing itu sudah jadi subordinatku.. haha

    @Pandu
    Hehe,cuman bentar kok di surabaya… mampir dari Banjarmasin.. Banjar-Yogya kalo pesawat langsung mahal…

  6. gue punya kucing yang dinamain pestiko “pesuka tidur di kolong”. ck ck ck…

    dulu gue pernah dudukin perut kucing gue sampe eenya mejret keluar… kucingku sayang kucingku malang…

  7. 7 str★nger。

    uuh…
    kan lucu waktu kucingnya ndeketin kaki trus muter2 ga jelas.
    ntu artinya dia lagi ngalem

    uugh… pengen ><

  8. Nyaa? Dipake ngusir tikus?:mrgreen:

    bagas
    What the???

    Wkwkwk… antara kasian sama kucingnya, tapi juga geli kok bisa2nya sih ngedudukin kucing???😀

  9. @bagas
    wkwkw…

    @stranger
    maklum gak pernah miara kucing😦
    kalo ngusir kucing sering🙂

  10. miaaauw

  11. @fairuz
    dia pikir kucing itu semacam pispot kali…:mrgreen:


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: